Ibadah Memimpin Ketika Anda Hanya Tidak Merasa Seperti Itu

  • Post author:
  • Post category:Business

Kita yang menjadi pemimpin ibadah biasa tahu perasaan ini: ini hari Minggu pagi, masih pagi dan Anda merasa tidak enak badan, namun Anda memiliki tanggung jawab kepada Tuhan, Pendeta dan jemaat untuk memimpin ibadah, dan melakukannya dengan baik. Bahkan para pemimpin penyembahan yang sukses menghadapi hari-hari seperti ini, dan, karena saya mengalaminya pada hari Minggu yang lalu, saya ingin mendorong Anda yang menghadapi pimpinan ibadah minggu demi minggu yang sangat perlu kita pastikan tidak menjadi menggiling!

Ada banyak alasan mengapa, ketika kita menghadapi prospek memimpin ibadah, kita bisa merasa down. Ini bisa sesederhana datang larut malam, merasa mencoba atau sakit atau sekadar lelah, hingga mengalami peristiwa besar yang memengaruhi rasa sukacita kita, hal-hal seperti masalah perkawinan, kematian teman dekat atau pertengkaran dengan seseorang. di band Anda sebelum Anda melanjutkan.

Dalam kasus saya itu pasti larut malam, perjalanan ke kota terdekat yang membuat saya merasa lelah, lesu dan sedikit murung atau tertekan ketika datang untuk memimpin ibadah.

Tidak bersemangat mungkin adalah kata yang bagus, dan saya melihat sekeliling pada yang lain dalam tim penyembahan saya, menyadari bahwa saya harus membawa beberapa dari baca surat Yasin orang-orang ini karena kemampuan mereka tidak bagus, tetapi kemudian saya melihat sesuatu yang lain. Mereka juga lelah dan lesu. Mungkin itu menangkap!

Saya berdoa dan meminta bantuan Tuhan, dan saya menyadari bahwa, ketika kita lemah, Dia kuat (2 Kor 12:10). Saya menyadari lagi bahwa seluruh profesi memimpin penyembahan ini bukan tentang saya, dan apa yang saya rasakan, ini tentang Dia! Saya melihat diri saya dengan baik dan lama, dan menyadari bahwa pada kenyataannya saya hanya seorang pelayan, bukan penyanyi, bukan gitaris, dan jelas bukan bintang! Saya menyadari bahwa, terlepas dari apa yang saya rasakan secara internal, bahwa saya perlu mengubah sikap saya dan terus melayani, berapa pun biayanya.

Dan kemudian Tuhan mulai bergerak dengan kekuatan besar, pertama di hati saya sendiri, dan kemudian di hati para penyanyi dan pemusik. Saya berbagi perjuangan saya dengan mereka secara singkat, dan kami berhenti sejenak untuk berdoa bersama dan memberikan pagi hari kepada Tuhan. Apakah kita menggunakan tangan, kaki atau suara kita, kita semua terutama menggunakan hati, dan ini adalah sikap yang benar untuk menyembah memimpin sebagai pelayan.

Maka memimpin penyembahan dimulai, dan hampir dari nada pertama Anda dapat merasakan kehadiran Tuhan, dan kegembiraan-Nya atas perubahan hati kita, dan pada keputusan kita untuk melakukan yang terbaik tidak peduli apa yang kita rasakan saat itu. Dalam kelemahan kita, Dia membuktikan diri-Nya kuat, dan kita diganjar dengan waktu penyembahan yang luar biasa dan sangat intim.

Jadi, rekan-rekan pemimpin ibadah, saya menulis artikel yang sangat jujur, terbuka dan grafis ini untuk menginspirasi Anda, dan untuk memberi tahu Anda bahwa, ketika Anda merasa sedih, lelah dan tidak bersemangat, Anda tidak sendirian. Semua pemimpin ibadah merasakan hal ini di beberapa titik, semua pemimpin ibadah berjuang untuk menjaga nyala api inspirasi tetap hidup, dan semua pemimpin ibadah perlu diingatkan bahwa memimpin ibadah bukan tentang kita, dan kemampuan dan antusiasme kita, itu, dan akan selalu ada. , pertama dan terutama tentang DIA!